Portal Situs Edukasi SD, SMP dan SMA/SMK Berbasis Internet di Jaringan Luas Nomor #1 di Indonesia

18 Jun 2016

12 Ciri Khusus pada Tumbuhan dan Fungsinya

12 Ciri Khusus pada Tumbuhan dan Fungsinya - Tidak hanya hewan saja yang memiliki ciri khasnya, adapula tumbuhan yang juga memiliki ciri khas.

Bentuk daun, bentuk batang, serta struktur batang tumbuhan tersebut sesuai dengan apa yang ada atau sesuai dengan kondisi lingkungan tumbuhan tersebut.

Tumbuhan memiliki ciri khusus yang membedakannya dengan tumbuhan-tumbuhan lain.

Ciri khusus tumbuhan ini memiliki hubungan dengan kemampuannya dalam menyesuaikan diri terhadap lingkungan atau dalam melakukan adaptasi. Dengan penyesuaian diri, tumbuhan bisa bertahan hidup.

Ciri Khusus pada Tumbuhan

Ciri Khas pada Tumbuhan

1. Teratai yang Memiliki Rongga Udara di Batang dan Akarnya
Pernahkah kamu melihat teratai? Di mana kamu biasa melihat teratai? Di mana tempat hidup teratai?

Teratai itu sendiri biasanya hidup dengan cara terapung pada kolam atau danau.

Daun teratai yang lebar dan tipis ini berguna dalam mempermudah proses penguapan air dari tanaman tersebut dan berguna juga untuk penyerapan cahaya matahari.

Batang dan akar dari teratai tersebut memiliki rongga-rongga udara.

Rongga-rongga tersebut berfungsi untuk membawa oksigen ke batang dan akar sehingga teratai tersebut tetap mampu bernapas walaupun batang dan daun akar terendam di dalam air.

2. Kaktus yang Mampu Menyimpan Air
Kaktus hidup di gurun, sangat panas dan terik bukan? Mengapa kaktus itu bisa bertahan hidup di gurun?

Daerah gurun merupakan daerah yang gersang dan di mana curah hujan yang ada di sana sangat sedikit serta matahari menyinari setiap hari dengan panas yang sangat terik.

Kaktus harus mengumpulkan serta menyimpan air sebanyak mungkin di saat hujan tiba yang mengguyur di daerah gurun.

Kaktus berada di daerah yang gersang serta berkekurangan air. Namun, kaktus memiliki ciri khusus, seperti batang seperti spons yang banyak mengandung air dan ini berguna untuk cadangan makanan.

Kaktus juga tak memiliki daun yang lebar, namun daunnya menyerupai duri. Mengapa demikian? Daun kaktus itu seperti duri berguna untuk mengurangi terjadinya penguapan.

Karena daun kaktus yang berbentuk duri itulah memiliki permukaan yang sangat kecil.

Permukaan dari batang kaktus dilapisi oleh lilin sehingga berguna untuk menahan cadangan makanan yang berada di dalam batang berupa air dan tidak menguap.

Sementara itu, kaktus juga memiliki akar yang panjang. Akar ini berguna untuk mendapatkan air yang ada di dalam tanah yang dalam.

Kaktus juga memiliki bunga yang cukup indah. Bunga kaktus ini akan mekar di malam hari, namun bunganya tidak akan bertahan dengan lama. Setelah bunga tersebut mekar di malam hari, maka di pagi harinya sudah kembali layu.

3. Kantong Semar yang Mampu Memikat Serangga
Beberapa tumbuhan tak bisa untuk membuat makanannya sendiri, namun tumbuhan tetap memiliki cara untuk mendapatkan makanan siap santap dari mana saja.

Apakah kamu pernah melihat tumbuhan yang disebut dengan kantong semar? Tumbuhan ini merupakan tumbuhan khas yang berada di daerah rawa-rawa. Kantong semar hidup di daerah yang lembab.

Di daerah ini memiliki kandungan nitrogen yang cukup sedikit sehingga tidak mencukupi bagi kebutuhan tumbuhan itu yang hidup di sana.

Untuk memenuhi kebutuhannya, kantong semar akan sangat bergantung pada serangga sebagai salah satu makanannya karena serangga mengandung banyak nitrogen.

Lalu, bagaimana bisa tumbuhan kantong semar menangkap serangga?

Tumbuhan kantong semar memiliki daun yang berbentuk seperti piala. Nantinya, dinding daun ini akan mengeluarkan nektar guna memikat serangga.

Serangga yang terpikat oleh nektar akan hinggap pada dinding daun yang licin sehingga akan mudah untuk tergelincir dan terjatuh ke dalam cairan yang ada pada dasar daun.

Cairan ini akan menguraikan serta melarutkan serangga yang kemudian nantinya akan diserap oleh tubuh kantong semar.

4. Bunga Rafflesia yang Berbau Bangkai
Apa kamu pernah mendengar atau bahkan melihat bunga yang berbau busuk, seperti bangkai?

Tumbuhan ini ada, dan dinamakan Rafflesia Arnoldi, di mana tumbuhan tersebut merupakan tanaman yang langka.

Rafflesia merupakan genus tumbuhan bunga parasit. Bunga ini pertama kalinya ditemukan oleh seorang pemandu Indonesia di mana ia bekerja untuk Dr. Joseph Arnold pada tahun 1818 silam. Akhirnya, diberikan nama berdasarkan dari nama Thomas Stamford Raffles, yang merupakan pemimpin dalam ekspedisi tersebut.

Bunganya yang berbau bangkai. Bau bunga ini berguna untuk menarik perhatian dari lalat. Lalat diperlukan oleh bunga Rafflesia Arnoldi untuk membantu terjadinya penyerbukan.

5. Venus yang Mampu Menarik Serangga
Tumbuhan venus ini biasa disebut juga tumbuhan perangkap serangga. Tumbuhan ini akan memakan hewan-hewan yang kecil, seperti serangga dan laba-laba.

Sama halnya dengan tumbuhan yang lain, tumbuhan venus ini juga bisa membuat makanannya sendiri dengan melakukan fotosintesis.

Nitrogen yang dibutuhkan oleh tumbuhan venus itu tak diperoleh dari sar-sari makanan yang dihisap dari dalam tanah, melainkan juga bisa diperoleh melalui hewan-hewan kecil seperti contohnya serangga.

Tumbuhan venus ini memiliki daun yang terbagi atas dua bagian dengan semacam engsel yang terdapat pada bagian tengahnya, di bagian tepi daun bentuknya menjari.

Di kedua bagian daun terbuka seperti buku yang terbuka. Apabila seekor serangga mendarat pada permukaan daun ini, maka daun akan segera menutup dengan cepat.

Sehingga, serangga tersebut menjadi terperangkap dan tak bisa untuk keluar lagi. [1] [2]

6. Bambu yang Mampu Tumbuh dengan Cepat
Bambu merupakan tanaman jenis rumput-rumputan dengan rongga serta ruas yang ada pada bagian batangnya. Bambu ini memiliki banyak tipe.

Nama lain dari bambu itu sendiri seperti buluh, aur, serta eru.

Bambu merupakan salah satu tanaman dengan pertumbuhan yang paling cepat.


Hal tersebut bisa terjadi karena bambu memiliki sistem rhizoma-dependen unik, dalam sehari saja, bambu bisa tumbuh hingga sepanjang 60 cm (24 inch) atau bahkan lebih, tergantung dari kondisi tanah serta klimatologi dari tempat bambu tersebut ditanam. [3]

7. Anggrek yang Memiliki Bunga Berwarna Cerah
Sebagai tumbuhan epifit, anggrek ini memiliki ciri khusus tertentu yang mampu membuat bunga anggrek ini tetap bisa bertahan hidup.

Ciri khusus dari tumbuhan anggrek ini merupakan salah satu bentuk adaptasi terhadap lingkungan habitatnya yang menempel pada pohon.

Salah satu ciri khusus dari tumbuhan anggrek ini ialah memiliki bunga yang warnanya cerah serta bentuknya itu sendiri menyerupai dengan serangga.

Tumbuhan anggrek memiliki berbagai macam bunga yang khusus dalam menarik perhatian serangga penyerbuk.

Selain memiliki warna bunga yang cerah nan indah, beberapa bunga anggrek juga memiliki bentuk yang menyerupai dari serangga penyerbuk.

Warna cerah dan memiliki bentuk yang mirip dengan serangga tersebut berfungsi untuk menarik perhatian dari serangga sehingga bisa membantu dalam penyerbukan.

8. Bakau yang Memiliki Akar Kuat
Untuk menghadapi lingkungan yang cukup ekstrem di hutan mangrove, tumbuhan bakau ini memiliki ciri khusus sebagai bentuk dari adaptasi dalam bertahan hidup. Secara fisiknya, ciri khusus dari tumbuhan bakau ini kebanyakan berupa organ khas untuk bertahan hidup.

Seperti aneka bentuk akar dan adanya kelenjar garam yang ada pada daun. Akan tetapi, adapula bentuk-bentuk ciri khusus dari tumbuhan bakau yang lainnya sebagai bentuk dari suatu adaptasi fisiologis.

Tumbuhan bakau Avicennia serta Sonneratia ini memiliki ciri khusus yang berupa akar napas dan akan muncul ke atas lumpur pantai. Akar napas ini memiliki fungsi untuk mengambil oksigen yang ada di udara.

Tumbuhan bakau yang biasanya tumbuh pada zona terluar, memiliki ciri khusus yaitu berupa akar tunjang yang besar dan kokoh di mana akar tersebut berfungsi guna menopang badannya sehingga tetap kokoh saat berada di tanah yang berlumpur serta bertahan dari ganasnya gelombang.

Garam yang terdapat di dalam tumbuhan, diakumulasikan pada daun tua serta akan terbuang bersama dengan daun yang gugur.

Dalam pihak yang lain, mengingat betapa sulitnya dalam mendapatkan air tawar, vegetasi mangrove harus berupaya dalam mempertahankan kandungan air yang ada pada tubuhnya.

Padahal, lingkungan lautan tropika yang panas akan mendorong tingginya penguapan.

Beberapa jenis dari tumbuhan bakau tersebut mampu dalam mengatur bukaan mulut mata atau yang biasa dinamakan dengan stomata, dan arah hadap dari permukaan daun di siang hari yang terik, sehingga akan mengurangi adanya evaporasi dari daun.

9. Mawar yang Memiliki Duri Tajam
Tumbuhan mawar ini merupakan tumbuhan yang memiliki bunga sangat indah. Akan tetapi, kita juga perlu berhati-hati jika ingin memegang atau mendekatinya.

Mengapa? Kita bisa terkena duri yang tajam. Duri yang ada pada batang mawar ini merupakan ciri khusus yang dimiliki oleh tanaman mawar tersebut.

Duri di sini memiliki fungsi untuk melindungi diri dari berbagai serangan musuh yang datang. Musuh yang mendekat, nantinya akan terkena duri tajam mawar.

Tidak hanya itu saja, ciri khusus yang lain dimiliki oleh tumbuhan mawar ini ialah memiliki bunga yang berwarna cerah dan baunya harum.

Kemungkinan besar, ciri khusus yang dimiliki oleh bunga mawar ini berfungsi untuk menarik perhatian dari serangga untuk membantu dalam proses penyerbukan.

10. Beringin yang Memiliki Akar Gantung
Ciri khusus dari tumbuhan beringin ini memiliki akar gantung yang kekar dan berfungsi dalam menyerap atau menghirup uap air dan udara (bernapas).

Pohon beringin ini juga memiliki daun yang cukup banyak, fungsinya ialah untuk memperbanyak fotosintesis.

Sementara itu, akar tumbuhan dari beringin juga kuat berfungsi untuk menopang tubuhnya.

Pohon bodhi sering dipertukarkan dengan pohon beringin, meskipun dari keduanya memang sudah terlihat berbeda satu sama lain.

11. Jagung yang Memiliki Putik Menyerupai Rambut
Jagung termasuk salah satu tanaman mesofit, mesofit adalah tanaman yang beradaptasi dalam kondisi air yang cukup, tidak terlalu banyak air, serta tidak terlalu sedikit air.

Habitus jagung tegak, memiliki daun yang berbentuk pita, tangkai daun yang kecil atau malah bahkan hampir tidak ada, bentuk dari batangnya bulat, tidak ada percabangan serta sistem akarnya ialah serabut.

Ciri-ciri dari tanaman jagung antara lain memiliki daun yang panjang, tipis, serta tidak terlalu lebar. Hal ini memiliki fungsi sehingga penguapan tersebut mampu berjalan dengan optimum.

Akan tetapi, adapula yang memiliki daun pita, pada permukaan atas berbulu atau memiliki trikoma. Bulu-bulu atau trikoma yang ada di permukaan atas daun memiliki fungsi dalam mengurangi terjadinya transpirasi sehingga tidak berlebihan dan tanaman tidak akan menjadi kekurangan air di saat udara panas.

Bentuk dari batangnya kecil, tak berongga, beruas, bulat atau hampir berbentuk bulat, dan tidak ada percabangan. Batang yang kecil ini memiliki fungsi agar pengankutan air tak berlebihan pada tubuh tanaman tersebut.

Dalam sistem perakarannya dengan akar serabut, memiliki akar adventif, dan tak terlalu panjang karena ketersediaan air yang mencukupi.

Salah satu ciri khusus dari tumbuhan jagung ini daunnya akan menggulung apabila terkena udara yang panas. Daun yang menggulung ini berfungsi dalam mengurangi penguapan.

Secara anatomis, di dalam penampang melintang, daun jagung juga memiliki sel epidermis yang termodifikasi menjadi sel kipas dengan fungsi untuk mengurangi transpirasi.

Saat tekanan turgor yang ada di sel kipas tinggi, maka daun nantinya akan membuka, sebaliknya, jika tekanan turgor rendah, maka daun akan menggulung.

Tanaman jagung ini juga memiliki ciri khusus berupa putik yang memiliki bentuk seperti rambut dan lengket. Fungsinya untuk memudahkan dalam menangkap serbuk sari sehingga proses penyerbukan bisa berjalan dengan baik.

12. Putri Malu yang Daunnya Disentuh Akan Menutup
Putri malu ini merupakan perdu pendek anggota suku polong-polongan yang mudah dikenal karena daun-daunnya ini yang bisa secara cepat akan menutup atau layu dengan sendirinya apabila disentuh.

Ciri khusus dari tumbuhan putri malu ini terletak pada daunnya yang mudah layu atau menutup saat daun putri malu disentuh dan memiliki batang yang berduri cukup tajam.

Duri-duri tajam yang terdapat pada tumbuhan putri malu ini berfungsi untuk melindungi diri dari hewan pemakan tumbuhan atau biasa dinamakan herbivora yang ingin memakannya.

Sementara itu, apabila tanaman putri malu dipotong, umbinya mampu bersemi. Bahkan, apabila bagian batangnya yang dipotong juga tetap bisa menumbuhkan akar yang baru. Selanjutnya, maka akar tersebut akan tumbuh sebagai suatu tanaman baru. [4]
“Jika seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara yaitu: sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan, atau do’a anak yang sholeh.” (HR. Muslim no. 1631) - YUK SHARE DI FACEBOOK, TWITTER dan GOOGLE+!
 
Back To Top