Habibullah Al Faruq

Portal Situs Edukasi SD, SMP, SMA/SMK dan Perguruan Tinggi di Jaringan Luas Indonesia

13 Dec 2016

Pengertian Percaya Diri Menurut Agama Islam dan Manfaatnya

Nabi Muhammad SAW merupakan sosok suri tauladan bagi umat muslim. Rasulullah SAW terkenal dengan sikap dan perilakunya yang terpuji, dan bisa sepatutnya untuk kita contoh dalam kehidupan sehari-hari.

Salah satu sikap yang dimiliki oleh Rasulullah SAW adalah Percaya Diri. Salah satu sikap inilah yang perlu kita teladani.

Karena, bisa dikatakan, tidak semua orang di dunia ini memiliki sikap percaya diri. Hanya orang-orang tertentu dan orang-orang yang berani saja yang memilikinya.

Masalah dalam kehidupan sehari-hari sangatlah beragam. Ada orang yang sudah merasa hilang percaya diri. Biasanya, orang yang mengeluh seperti ini karena berbagai macam kondisi, seperti krisis, depresi, tak berdaya, hilang kendali dan lain sebagainya.

Padahal, dalam Islam tidak baik yang namanya mengeluh. Kita tidak diajarkan untuk mengeluh, melainkan selalu bisa mensyukuri setiap nikmat atau kebaikan yang kita peroleh.

Jangan pernah menolak atau menganggap remeh nikmat yang telah diberikan oleh Allah SWT kepada setiap manusia. Tetap bersyukur, walau kita ada di bawah, pasti ada yang lebih sulit lagi daripada kita. Satu kata, pantang menyerah!

Saya Bisa (Percaya Diri)

Kembali ke percaya diri, tidak sedikit orang yang kurang percaya diri terhadap kondisi atau situasi tertentu yang tengah ia hadapi. Terkadang, orang seperti ini mudah semangat, mudah juga hilang percaya diri.

Membahas mengenai percaya diri, lalu sebenarnya apa itu percaya diri? Pengertian percaya diri dan pentingnya percaya diri bagi kita itu apa saja? Manfaat percaya diri bagi kita apa saja? Yuk kita simak.

Percaya Diri

Percaya diri adalah yakin terhadap kemampuan yang dimiliki oleh diri sendiri.

Apabila diberikan tugas atau amanah, pasti akan dikerjakan. Orang yang percaya diri tak akan pernah mengenal yang namanya mengeluh. Ia akan kerjakan dengan sebaik mungkin dengan apa yang ia miliki.

Biasanya, orang yang memiliki sikap percaya diri ini juga memiliki sikap mandiri. Ia tak terus-terusan bergantung kepada orang lain.

Orang-orang yang seperti ini hanya akan bergantung dan pasrah kepada Allah SWT setelah dirinya berusaha atau bekerja dengan sungguh-sungguh sesuai kemampuan yang dimiliki olehnya.

Orang-orang yang percaya diri, akan tetap terus berpikir positif dan tidak pernah memandang negatif apapun yang akan diterima nantinya.

Percaya diri yang dimiliki oleh seseorang biasanya karena adanya pengalaman, memiliki keyakinan dan potensi yang ada di dalam dirinya. Keinginan untuk maju dan pantang menyerah.

Allah SWT berfirman dalam Surat Ali Imran ayat 159, yang berarti :
"Maka, disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu, maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian, apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah (pasrahlah) kepada Allah. Sesungguhnya, Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya."

Contohnya sangat mudah kita temui dalam kehidupan sehari-hari.

Semisal pada waktu belajar di kelas. Tiba-tiba, bapak atau ibu guru memberikan pertanyaan kepada kamu. Setelah itu, kamu berusaha untuk menjawabnya apa yang sudah kamu pelajari tadi malam dan dengan membaca di sekolah tadi. Pertanyaan telah kamu jawab. Inilah yang dinamakan jika kamu memiliki sikap percaya diri.

Kita akan mudah menjawab pertanyaan dari bapak atau ibu guru jika kita sudah belajar, membaca dan berusaha dengan giat. Tidak ada yang namanya sia-sia di dunia ini. Maka, tetap berusahalah!

Manfaat/Keuntungan Bersikap Percaya Diri

1. Tidak Bergantung pada Orang Lain

Bergantung pada orang lain boleh, asal jangan terus-menerus. Kita memang manusia, yang ditakdirkan sebagai makhluk sosial.

Akan tetapi, jika kita sudah memiliki pengalaman dan pemahaman, apa kita akan tetap bergantung terus kepada orang lain? Tidak!

2. Memiliki Sikap Mandiri

Dengan memiliki sikap percaya diri, secara tidak langsung juga sikap mandiri kita akan terdorong.

Sudah dipaparkan di atas tadi, jika dengan percaya diri, kita bisa melakukan suatu hal dengan baik walau hanya sendirian.

Contoh saja, saat kita belum bisa mencuci baju, kita melihat dan membantu orang tua ikut mencuci baju. Pada akhirnya, kelak menginjak masa dewasa, kita sudah bisa mencuci baju sendiri dan inilah sikap percaya diri yang patut diapresiasi.

3. Memiliki Keberanian

Keberanian di sini bukan berarti keberanian dalam hal negatif, melainkan dalam hal positif.

Contoh keberanian dalam hal positif itu seperti contohnya berani bertanggung jawab terhadap apa yang telah dilakukan, juga berani mengambil resiko dengan apa yang telah dilakukan olehnya.

Dengan rasa percaya diri, kita juga diajarkan untuk bisa bersikap lebih dewasa lagi.

4. Bisa Mengerjakan Tugas dengan Baik

Sudah dibahas di atas, percaya diri timbul atas rasa paham dan pengalaman yang sebelumnya kita peroleh.

Dengan aspek-aspek atau faktor itulah yang membuat kita bisa melakukan tugas atau menjalankan tugas sesuai dengan prosedur yang baik, tidak menyeleweng sehingga tidak mudah menjerumus menuju kesalahan.

Dengan berani mengambil resiko, memiliki tingkat pengalaman yang tinggi, maka kita akan semakin terhindar dan terbebas dari yang namanya kesalahan.

5. Tidak Mudah Ragu-ragu

Jika kita ingin atau akan melakukan sesuatu, maka mantapkan, jangan ragu-ragu dan jangan berhenti di tengah jalan.

Percaya diri mengajarkan kita bagaimana cara melangkah yang baik dan ke mana kita akan melangkah.

6. Bersikap Jujur

Sikap percaya diri juga bisa melatih dan memacu kita untuk bersikap jujur.

Katakanlah apa yang ada, sesuai dengan kenyataan, walaupun itu terasa menyakitkan bagi kita ataupun orang lain.

Jujur ini menjadi salah satu sikap yang paling disukai oleh orang lain, yang mana di era modern seperti ini kita kian sulit menemui atau menemukan orang-orang yang jujur karena hatinya sudah dibutakan oleh dunia.

Akibat Kurang Percaya Diri

1. Target atau Tujuan Pupus

Target atau tujuan yang telah kita tentukan tiba-tiba sirna, hangus, hancur di tengah jalan hanya karena kurangnya rasa percaya diri.

Padahal, untuk membangun yang namanya tujuan itu sangat susah. Akan tetapi, lebih susah dalam menjaganya.

Jadi, jangan pernah gagal di tengah jalan hanya karena kurang merasa percaya diri.

2. Mudah Frustasi

Mudah bermasalah saat menemui berbagai macam rintangan atau hambatan yang ditemui.

Selanjutnya, akibat yang timbul dari mudah frustasi ini menjadi orang tersebut juga mudah mengeluh dan akhirnya, tujuan yang akan dicapai juga kembali sirna.

Di sisi lain, orang-orang yang mudah frustasi karena menghadapi masalah ini juga karena kurangnya pengalaman dan pemahaman yang baik akan kesalahan-kesalahan yang pernah menimpa sebelumnya.

3. Sering Gagal

Tidak sedikit orang yang kurang percaya diri juga merasa gagal.

Hal ini dikarenakan ia tak ingin mengambil resiko. Padahal, resiko itu sudah satu paket dengan jalan yang akan ia tempuh selanjutnya. Jadi, mau tidak mau resiko harus diambil dan sebisa mungkin kita harus menghadapi dan menyelesaikan masalah tersebut.

4. Lepas Tanggung Jawab

Tanggung jawab adalah salah satu hal yang penting bagi seseorang. Mengapa? Jika kita sudah dimintai tanggung jawab oleh orang lain, maka secara otomatis, orang lain sudah yakin kepada kita, dan jangan pernah disia-siakan.

Namun, jika orang yang merasa kurang percaya diri, tanggung jawab hanyalah sebuah kenangan saja. Karena, bagi orang yang kurang percaya diri cenderung malas-malasan dan tak ingin bergerak.

5. Canggung Menghadapi Orang Lain

Orang yang kurang percaya diri rata-rata akan canggung menghadapi orang lain.

Salah satu contoh kecilnya saja, apabila kita dimintai bantuan atau pertolongan dari orang lain, pasti bagi orang yang kurang percaya diri akan menolaknya.

Padahal, kemampuan berbicara dengan orang lain atau berinteraksi itu juga penting untuk mengasah kemampuan berbicara kita nantinya di depan publik.


Nah itulah pentinya sikap percaya diri dalam kehidupan sehari-hari.

Jangan lupa terapkan manfaat percaya diri karena ini sangat besar dampaknya bagi kehidupan kalian kelak jika sudah dewasa. Sebisa mungkin juga untuk bisa tetap percaya diri dan jangan hilang rasa percaya diri.

Percaya diri tak akan pernah datang dari orang lain melainkan dari diri kita sendiri yang memupuk rasa percaya diri itu.

0 Komentar Pengertian Percaya Diri Menurut Agama Islam dan Manfaatnya

Post a Comment

Wah! Orang-orang di sekitar kita telah berkomentar sebanyak lebih dari 850 komentar! Sekarang giliran kalian! Ayo berpendapat!

Back To Top